close

Layanan Lainnya

  • logo
    Cari
    Dokter
  • logo
    Layanan Emergency
  • logo
    Layanan Telepon
  • logo
    Paket Kesehatan
  • logo
    Informasi Rumah Sakit
  • logo
    Pusat Unggulan
  • logo
    Whatsapp Eka Hospital
Better Health

Mengenal Prosedur Vasektomi Pada Pria, Kontrasepsi Pria Yang 100 Persen Lebih Efektif Cegah Kehamilan

vasektomi pria

Vasektomi adalah bentuk kontrasepsi pria yang memotong dan menyegel saluran yang membawa pasokan sperma ke air maninya. Vasektomi memiliki risiko masalah yang rendah dan biasanya dapat dilakukan secara rawat jalan dengan anestesi lokal.

Sebelum menjalani vasektomi, pasien harus yakin bahwa ia tidak ingin memiliki anak di masa depan. Meskipun pembalikan vasektomi memungkinkan, vasektomi harus dianggap sebagai bentuk permanen dari kontrasepsi pria. Namun, vasektomi tidak memberikan perlindungan dari infeksi menular seksual.

Mengapa melakukan vasektomi?

Vasektomi menjadi pilihan kontrasepsi yang aman dan efektif untuk pria yang yakin tidak ingin memiliki anak lagi.

  • Vasektomi hampir 100% efektif dalam mencegah kehamilan
  • Vasektomi memiliki risiko komplikasi atau efek samping yang rendah
  • Biaya vasektomi jauh lebih murah daripada biaya sterilisasi wanita (ligasi tuba) atau biaya obat KB jangka panjang untuk wanita
  • Vasektomi berarti pasien tidak perlu  mengambil langkah-langkah pengendalian kelahiran sebelum berhubungan seks seperti menggunakan kondom

Risiko vasektomi

Kekhawatiran potensial dengan vasektomi adalah bahwa pasien mungkin kemudian berubah pikiran tenang keinginan untuk menjadi ayah dari seorang anak. Meskipun mungkin untuk membalikkan vasektomi, namun tidak ada jaminan itu akan berhasil.

BACA JUGA : Mengenal Biopsi Prostat: Definisi, Tujuan Prosedur hingga Bagaimana Praktiknya

Operasi pembalikkan lebih rumit daripada vasektomi, bisa mahal dan tidak efektif dalam beberapa kasus. Teknik lain juga tersedia untuk menjadi ayah dari seorang anak setelah vasektomi adalah seperti fertilisasi in vitro. Tetapi teknik itu harganya mahal dan tidak selalu efektif. Sebelum melakukan vasektomi, pastikan pasien benar-benar tidak ingin memiliki anak.

Jika pasien memiliki nyeri testis kronis atau penyakit testi, dia bukanlah kandidat yang baik untuk menjalani vasektomi. Bagi kebanyakan pria, vasektomi tidak menimbulkan efek samping yang nyata dan komplikasi serius jarang terjadi.

Efek samping setelah operasi dapat meliputi:

  • Pendarahan atau pembekuan darah (hematoma) di dalam skrotum
  • Darah dalam air mani
  • Skrotum mengalami memar
  • Infeksi pada tempat operasi
  • Nyeri ringan atau ketidaknyamanan
  • Pembengkakan.

Komplikasi yang tertunda dapat meliputi:

  • Nyeri kronis yang dapat terjadi pada 1% hingga 2% orang yang menjalani operasi
  • Penumpukan cairan di testis yang dapat menyebabkan nyeri tumpul yang semakin parah saat ejakulasi
  • Peradangan yang disebabkan oleh sperma yang bocor (granuloma)
  • Kehamilan, jika vasektomi gagal, yang jarang terjadi
  • Kista abnormal (spermatocele) yang berkembang di tabung kecil melingkar yang terletak di testis bagian atas yang mengumpulkan dan mengangkut sperma (epididimis)
  • Kantung berisi cairan (hidrokel) yang mengelilingi testis yang menyebabkan pembengkakan di skrotum

Kekhawatiran soal vasektomi

Banyak pria khawatir vasektomi dapat menyebabkan masalah serius, tetapi ketakutan ini tidak berdasar, misalnya vasektomi tidak akan:

  • Memengaruhi kinerja seksual: Vasektomi tidak akan memengaruhi gairah atau maskulinitas seorang pria dengan cara apapun selain mencegah memiliki anak. Pria bahkan melaporkan kepuasan seksual yang lebih tinggi setelah vasektomi
  • Merusak organ seksual secara permanen : Ada sedikit risiko testis, penis, atau bagian lain dari sistem reproduksi akan terluka selama operasi. Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, cedera pada suplai darah dapat menyebabkan hilangnya testis, tapi hal itu tidak mungkin terjadi jika ditangani ahli bedah
  • Meningkatkan risiko kanker tertentu : Meskipun ada beberapa kekhawatiran tentang kemungkinan hubungan antara vasektomi dan kanker testis atau prostat di masa lalu, tidak ada hubungan yang terbukti
  • Meningkatkan risiko penyakit jantung : Mengenai ketakutan akan kanker, tampaknya tidak ada hubungan antara vasektomi dan masalah jantung
  • Menyebabkan rasa sakit yang parah : Pasien mungkin merasakan sakit ringan dan menarik selama operasi, tapi jarang terjadi rasa sakit yang parah. Setelah operasi mungkin merasakan sakit, tetapi kebanyakan pria rasa sakitnya ringan dan hilang setelah beberapa hari.

Prosedur vasektomi

Sebelum melakukan vasektomi, dokter ingin bertemu dengan pasien untuk memastikan itu bentuk kontrasepsi yang tepat. Bersiaplah untuk membahas pemahaman bahwa vasektomi bersifat permanen dan bukan pilihan yang baik jika masih ada keinginan untuk menjadi ayah dan memiliki anak.

Dokter juga akan membahas apakah pasien sudah memiliki anak dan bagaimana perasaan pasangannya tentang keputusan itu. Kemudian berlanjut ke metode pengendalian kelahiran lain tersedia untuk pasien. Dan terakhir akan membahas prosedur operasi dan pemulihan vasektomi apa yang terlibat dan kemungkinan komplikasi.

Beberapa dokter keluarga atau dokter praktek umum melakukan vasektomi, namun sebagian besar dilakukan oleh dokter spesialis urologi. Vasektomi biasanya dilakukan di kantor dokter atau pusat operasi dengan anestesi lokal yang berarti pasien akan bangun dan mendapatkan obat untuk membuat area operasi menjadi mati rasa. Operasi vasektomi biasanya memakan waktu sekitar 10-30 menit. 

Setelah prosedur vasektomi

Setelah vasektomi, pasien akan mengalami memar, bengkak, dan nyeri. Biasanya membaik dalam beberapa hari. Dokter akan memberi petunjuk untuk pemulihan. Dokter juga mungkin meminta pasien untuk:

  • Hubungi dokter segera jika memiliki tanda-tanda infeksi seperti darah mengalir dari tempat operasi, suhu tubuh lebih dari 38 celcius, kemerahan, atau rasa sakit atau pembengkakan yang memburuk
  • Dukung skrotum dengan menggunakan perban dan pakaian dalam ketat setidaknya selama 48 jam setelah vasektomi
  • Kompres skrotum dengan es selama dua hari pertama
  • Batasi aktivitas setelah operasi dan beristirahatlah selama 24 jam. Hindari juga olahraga, angkat beban, dan pekerjaan berat selama satu minggu
  • Hindari aktivitas seksual apa pun selama satu minggu atau lebih. Jika mengalami ejakulasi, pasien mungkin merasakan sakit atau melihat darah di air maninya. Jika melakukan hubungan seksual, gunakan alat kontrasepsi lain sampai dokter memastikan bahwa sperma tidak lagi ada di dalam air maninya.

Pasien akan ejakulasi air mani (cairan mani) setelah vasektomi tetapi tidak lagi mengandung sperma setelah ejakulasi sekitar 20 kali. Teknik vasektomi akan menghalangi sperma yang yang diproduksi testis untuk mencapai air mani. Sebaliknya, tubuh menyerap sperma yang tidak berbahaya.

Hasil yang didapatkan

Vasektomi tidak memberikan perlindungan langsung terhadap kehamilan. Gunakan alat kontrasepsi alternatif sampai dokter memastikan tidak ada sperma dalam air mani pasien. Sebelum melakukan hubungan seks tanpa kondom, pasien harus menunggu beberapa bulan atau lebih dan ejakulasi 15 sampai 20 kali atau lebih untuk membersihkan sperma dari air mani.

Kebanyakan dokter melakukan analisis semen tindak lanjut enam hingga 12 minggu setelah operasi untuk memastikan tidak ada sperma. Pasien harus memberikan sampel sperma kepada dokter untuk diperiksa.

Untuk menghasilkan sampel sperma, dokter akan meminta pasien melakukan masturbasi dan ejakulasi ke dalam wadah atau menggunakan kondom khusus tanpa pelumas atau spermisida untuk menampung semen selama hubungan seksual.

Air mani pasien kemudian diperiksa di bawah mikroskop untuk melihat apakah masih ada sperma. Vasektomi adalah bentuk pengendalian kehamilan yang efektif, tetapi tidak akan melindungi pasien dan pasangan dari infeksi menular seksual seperti klamidia atau HIV/AIDS.

Oleh karena itu, pasien harus menggunakan bentuk perlindungan lain seperti kondom jika berisiko tertular infeksi menular seksual, bahkan setelah melakukan vasektomi.

Center of Excellences (COE) di Eka Hospital sendiri menyediakan program pelayanan terkait dengan kesehatan alat vital manusia. Program itu adalah Urology & Couple Clinic.

Urology & Couple Clinic

Urology & Couple Clinic

Urology & Couple Clinic adalah Pusat Urologi, Batu Ginjal, dan Vitalitas yang dimiliki Eka Hospital. Merupakan salah satu pusat layanan terbaru yang ada di rumah sakit ini. COE ini dapat menangani infeksi saluran kemih, batu ginjal, disfungsi ereksi, kanker kandung kemih, pembesaran kelenjar dan kanker prostat, vasektomi, hingga perbaikan pada saluran kandung kemih atau saluran reproduksi pria.

Gangguan ereksi, gangguan ejakulasi, gangguan bentuk alat vital, vaginismus, kondisi menopause, kondisi andropause, dan gangguan orgasme juga bisa ditangani di sini.

Urology & Couple Clinic tentunya memiliki deretan dokter spesialis yang sudah sangat ahli di bidangnya dan sudah tidak diragukan lagi. Satu di antaranya adalah dr. Andry Giovanny, Sp.U.

Profil dr. Andry Giovanny, Sp.U

dr. Andry Giovanny, Sp.U  adalah dokter spesialis urologi yang membuka praktik di Eka Hospital Bekasi. Ia memiliki latar belakang pendidikan yang cukup mumpuni.

Ia mengawali pendidikannya melalui Medical Doctor, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI) kemudian dilanjutkan ke Urology, selanjutnya ia menempuh pendidikan Basic Practise Ultrasound, Basic Practise Cystoscopy & Urodynamic Workshop in Urology, dan Basic Lapraroscopy Training in Urology di RSCM.


Eka Hospital memiliki empat cabang yang tersebar di BSD City, Pekanbaru, Cibubur, dan juga Bekasi. Jika Anda membutuhkan konsultasi terkait masalah kesehatan di Eka Hospital bisa buat janji melalui layanan WhatsApp Eka Hospital 0-8888-90-5555 atau buat janji konsultasi dengan dokter via booking dokter Eka Hospital.
 

  • Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/vasectomy/about/pac-20384580
    Diakses pada 7 Desember 2022
  • Planned Parenthood. https://www.plannedparenthood.org/learn/birth-control/vasectomy
    Diakses pada 7 Desember 2022
  • NHS. https://www.nhs.uk/conditions/contraception/vasectomy-male-sterilisation/
    Diakses pada 7 Desember 2022

Dokter Terkait

dr. Donny Eka Putra, Sp.U (K)

Trauma dan Rekonstruksi Urologi

hospital EKA Hospital BSD

dr. Gideon F.P Tampubolon, Sp.U

Urologi

hospital Eka Hospital Permata Hijau

dr. Dyandra Parikesit, BMedSc., Sp.U, FICS

Urologi

hospital EKA Hospital BSD

Informasi Terkait

Dr. Fina Widia, Sp.U (K)

Dr. Syamsu Hudaya, Sp.U (K)

Mengenal Peran Dokter Urologi dan Penyakit yang Ditangani

close

Buat Appointment

Sejalan dengan komitmen kami untuk memberikan service of excelent, kami menawarkan pilihan kemudahan dalam pembuatan Appointment sesuai dengan kenyamanan Anda.

  • Alodokter
    Buat janji melalui

    Alodokter

  • Whatsapp Eka Hospital
    Buat janji melalui

    Whatsapp Eka Hospital

logo