close

Layanan Lainnya

  • logo
    Cari
    Dokter
  • logo
    Buat Appointment
  • logo
    Layanan Telepon
  • logo
    Paket Kesehatan
  • logo
    Informasi Rumah Sakit
  • logo
    Pusat Unggulan
  • logo
    Whatsapp Eka Hospital
Better Health

Prof. DR. Dr, Sidartawan Soegondo,Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE

Profil Prof. DR. dr. Sidartawan Soegondo, Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE

Profil Prof. DR. dr. Sidartawan Soegondo, Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE

Prof. Dr. dr. Sidartawan Soegondo, Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE merupakan guru besar dan dokter spesialis endokrin metabolik diabetes di Eka Hospital BSD. Subspesialisasi kedokteran penyakit dalam ini menangani berbagai masalah terkait sistem endokrin (kelenjar) dan kelainan metabolik. Beliau mempunyai fokus khusus pada diabetes.

Diabetes atau penyakit gula merupakan penyakit kronis atau yang berlangsung jangka panjang, ditandai dengan meningkatnya kadar gula darah (glukosa) hingga di atas nilai normal. Diabetes terjadi ketika tubuh penderitanya tidak lagi mampu mengambil gula dari darah ke dalam sel dan menggunakannya sebagai energi. Jika terus tak terkontrol dapat menyebabkan kerusakan pada berbagai organ dan jaringan tubuh.

Dalam pengabdiannya menangani penyakit diabetes, Prof. Sidartawan Soegondo sampai mendapatkan penghargaan Lifetime Achievement Award for Diabetes Care dari India. Beliau juga mendirikan pusat perawatan diabetes terpadu di Eka Hospital yakni Diabetes Connection Care.

Diabetes Connection Care Eka Hospital adalah pusat layanan diabetes pertama di Indonesia yang terintegrasi dengan berbagai multidisiplin ilmu. Prof. Sidartawan sebagai chairman Diabetes Connection Care Eka Hospital membawahi tim dokter spesialis multidisiplin yang bekerjasama dengan tim dokter spesialis endokrin untuk menangani berbagai masalah yang ditimbulkan oleh penyakit diabetes, salah satunya luka kaki diabetes. Tim dokter Diabetes Connection Care bersama dokter spesialis bedah vaskular akan merawat luka tersebut untuk mencegah terjadinya amputasi tungkai kaki.

Latar belakang pendidikan

Prof. DR. Dr, Sidartawan Soegondo,Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE merupakan lulusan pendidikan kedokteran umum dan spesialis penyakit dalam di Universitas Indonesia. Setelah itu beliau melanjutkan pendidikan sebagai spesialis endokrinologi. Sebagai dokter yang fokus menangani diabetes beliau kerap menjadi bintang tamu di berbagai acara bertema diabetes.

Selain pendidikan formal, beliau juga aktif mengikuti pelatihan, seminar hingga fellowship. Berikut ini daftar lengkapnya:

Education, Training/Course/Fellowship  :

  • Professor of Medicine , University Of Indonesia.
  • Ph.D., University Of Indonesia.
  • Consultant Endocrinologist.
  • Specialist In Internal Medicine.
  • MD, Faculty of Medicine, University Of Indonesia.
  • Fellow Of The American College Endocrinology
  • Molecular and Cellular Research Course, Endocrine Society, San Diego, USA.
  • Diabetes Education Course, Grimentz, Swiss.
  • Practical Diabetes Course, Steno Diabetes Center, Copenhagen, Denmark.
  • Diabetes Educators Course, University of Dusseldorf, Germany.
  • Fellow In Endocrinology, Free University, Amsterdam.
  • Fellow in Endocrinology, University of Amsterdam, Amsterdam
  • Advance Course in Endocrinology, Academy of Medicine, Singapore.
  • Diploma in Tropical Medicine and Hygiene, Mahidol University.

Achievement :

  • Former Executive Committee Member, International Diabetes Federation Western Pacific Region.
  • Lifetime Achievement Award, "Diabetes India"
  • Founder of Diabetes Education Programs and Organization in Indonesia.
  • Past President, Indonesian Diabetes Association.
  • Past President, Indonesian Endocrine Society.
  • First "Fellow of American College of Endocrinology" in Indonesia

Kondisi yang ditangani
Prof. Dr. dr. Sidartawan Soegondo, Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE menganggap diabetes sebagai jenis penyakit yang harus ditangani secara komprehensif dan efektif guna mencegah terjadinya komplikasi diabetes seperti serangan jantung, stroke, kebutaan, gagal ginjal hingga amputasi.

Penderita diabetes akan mengalami gejala yang bervariasi tergantung tingkat keparahan dan jenis yang diidap. Secara umum ada beberapa gejala yang dialami sebagai berikut:

  • Terjadinya infeksi berulangpada tubuh terus-menerus, yang umum terjadi pada bagian gusi, kulit, maupun area vagina (pada wanita)
  • Baal atau kesemutan pada tangan atau kaki
  • Penurunan berat badan tanpa penyebab yang jelas
  • Sering buang air kecil
  • Penyembuhan luka menjadi lebih lambat
  • Haus dan lapar terus menerusberlebihan
  • Mulut kering
  • Adanya keton (hasil dari kerusakan otot dan lemak yang terjadi ketika tidak tersedia cukup insulin) dalam urin
  • Kulit kering dan gatal
  • Kelelahan dan mudah marah
  • Penglihatan kabur

Selain diabetes, secara keilmuan Prof. Sidartawan juga menangani beberapa penyakit di bawah ini:

  • Gangguan hormon
  • Gangguan hipotalamus dan pituitari
  • Hiperkalsemia dan hipokalsemia
  • Gangguan tiroid
  • Penyakit kelenjar adrenal
  • Kelainan reproduksi terkait gangguan hormon 
  • Obesitas

Tindakan yang dapat dilakukan
Prof. Sidartawan bersama tim di Diabetes Connection Care Eka Hospital akan melakukan tindakan medis dengan fasilitas canggih, antara lain:

1. Kamera Retina dengan Intelegensi Artifisial (AI)
Alat ini akan memberikan kemudahan pada setiap pasien diabetes untuk melakukan pemeriksaan retina dalam waktu singkat. Teknologi artificial intelligence yang digabungkan dalam alat funduskopi memungkinkan deteksi gangguan retina secara otomatis, tanpa operator/dokter mata, dan dapat dilakukan dalam waktu kurang dari 5 menit.

2. Ankle Brachial Index (ABI) Doppler
Pemeriksaan Ankle Brachial Index menggunakan alat ABI Doppler bertujuan mengetahui secara dini adanya penyumbatan pembuluh darah di kaki. Pemeriksaan ini mudah, cepat, dan tidak menimbulkan nyeri. 

3. HbA1c Point of Care Testing
HbA1c merupakan pemeriksaan darah yang mencerminkan rata-rata gula darah selama tiga bulan sebelumnya. Tindakan ini diperlukan untuk mendiagnosis diabetes dan juga memantau keberhasilan terapi diabetes. Pemeriksaan HbA1c dilakukan dengan cepat (sekitar 3-5 menit) dan dapat dilakukan dengan sampel darah dari jari saja.

4. Elektrokardiografi
Pemeriksaan rekam jantung untuk mendeteksi adanya penyumbatan pembuluh darah koroner. Selain itu, EKG juga dapat mendeteksi gangguan irama jantung yang juga sering dijumpai pada pasien diabetes. Pemeriksaan ini dapat dilakukan dengan cepat, mudah, dan nyaman.

5. Diabetic Neuropathy Examination
Diabetes dapat menimbulkan gangguan saraf tepi  sehingga kemampuan sensasi pada kedua kaki berkurang atau bahkan mati rasa. Diabetic neuropathy examination merupakan pemeriksaan sederhana menggunakan monofilament 10 gram dan garputala untuk mendeteksi adanya gangguan saraf tepi (neuropathy) di kedua kaki. Pemeriksaan ini mudah, cepat, dan nyaman.

6. Treatment chair
Perawatan kaki dan kuku sangat penting pada pasien diabetes untuk mencegah timbulnya luka dan infeksi. Jika terdapat luka, maka perawatan luka juga penting untuk mencegah perburukan yang lebih lanjut.

Praktek : Eka Hospital BSD

Untuk prakteknya, Prof. Dr. dr. Sidartawan Soegondo,Sp.PD-KEMD, FINASIM, FACE berada di Rumah Sakit Eka Hospital BSD. Jadi jika Anda penderita diabetes dan ingin mengakses layanan di Diabetes Connection Care, bisa buat janji dengan Prof. Sidartawan melalui layanan WhatsApp Eka Hospital 0-8888-90-5555.

Informasi Terkait

Dr. Tunggul Diapari Situmorang, Sp.PD-KGH

Dr. Yohana, Sp.PK

Dr. Catharina Ari Wilandani, Sp.KK

close

Buat Appointment

Sejalan dengan komitmen kami untuk memberikan service of excelent, kami menawarkan pilihan kemudahan dalam pembuatan Appointment sesuai dengan kenyamanan Anda.

  • Whatsapp Eka Hospital
    Buat janji melalui

    Whatsapp Eka Hospital

  • Aplikasi & Web SehatQ
    Buat janji melalui

    Aplikasi & Web SehatQ

  • Alodokter
    Buat janji melalui

    Alodokter

logo