close

Layanan Lainnya

  • logo
    Cari
    Dokter
  • logo
    Layanan Emergency
  • logo
    Layanan Telepon
  • logo
    Paket Kesehatan
  • logo
    Informasi Rumah Sakit
  • logo
    Pusat Unggulan
  • logo
    Whatsapp Eka Hospital
Better Health

Mengenal Kolonoskopi: Gejala Hingga Prosedur

kolonoskopi adalah

Kolonoskopi adalah tindakan medis untuk memeriksa dan mendeteksi kesehatan di bagian usus besar (kolon) dan rektum karena mengalami perubahan atau abnormalitas. Prosedur ini dilakukan untuk mengetahui adanya polip hingga kanker setelah muncul masalah kesehatan seperti buang air besar berdarah hingga sakit perut parah.

BACA JUGA : Kista Batang Otak, Apakah Berbahaya Untuk Kesehatan?

Prosedur kolonoskopi ini menggunakan alat bernama kolonoskop berupa selang fleksibel yang ada kamera kecil di bagian ujung yang kemudian dimasukkan ke dalam anus. Kamera akan merekam kondisi organ yang dilewati dan gambarnya akan tampil pada layar komputer sehingga dokter dapat melihat dan menilai kondisi dalam usus.

Dokter yang memiliki kompetensi untuk melakukan prosedur kolonoskopi adalah dokter spesialis penyakit dalam konsultan gastroenterologi.

Indikasi kolonoskopi

Tindakan kolonoskopi akan dilakukan untuk mengetahui hal-hal seperti:

  • Skrining atau mendeteksi sejak dini kanker usus besar atau kolon.
  • Mendeteksi penyebab dari penyakit sistem pencernaan.
  • Proses diagnosis lebih lanjut setelah hasil rontgen dan CT scan perut abnormal.
  • Mendeteksi polip usus besar untuk menurunkan risiko kanker usus besar.

Gejala yang memerlukan kolonoskopi

Kolonoskopi akan direkomendasikan dokter jika Anda mengalami gejala penyakit saluran pencernaan sedang hingga parah. Misalnya:

  • Buang air besar berdarah
  • Sakit perut parah
  • Peradangan usus besar 
  • Diare berkepanjangan
  • Nyeri perut atau dubur
  • Perubahan pola buang air besar.

Seberapa sering Anda harus menjalani kolonoskopi tergantung tingkat keparahan penyakit dan tingkat risiko yang ditemukan dokter saat menjalani prosedur ini.

Kolonoskopi tidak perlu dilakukan pada Anda yang kondisi tubuhnya sehat namun akan disarankan jika Anda memiliki faktor risiko seperti memiliki riwayat polip usus besar atau riwayat keluarga memiliki kanker usus besar. 

Anda yang memiliki riwayat polip usus besar, radang usus besar dan kanker usus besar akan disarankan menjalani kolonoskopi secara berkala. Jika Anda berusia di atas 50 tahun juga lebih baik melakukan pemeriksaan kanker usus besar yang dilakukan setiap 10 tahun setelahnya.

Prosedur kolonoskopi

Ada beberapa hal yang perlu dilakukan baik sebelum, saat dan setelah kolonoskopi. Hal ini agar tindakan medis untuk mengetahui kondisi usus besar berjalan lancar.

Persiapan sebelum kolonoskopi

Dokter akan menyarankan Anda mengosongkan perut dan mengeluarkan semua kotoran sebelum tindakan kolonoskopi. Ini karena sisa zat0zat di usus besar bisa mengganggu hasil pemeriksaan jika tidak dihilangkan. Makanya Anda bisa melakukan beberapa hal di bawah ini sebagai persiapan:

  • Diet khusus sehari sebelum tindakan : Hindari makanan padat dan menggantinya hanya dengan makan sup kaldu, air mineral atau teh tawar.
  • Puasa : Tidak makan dan minum sejak jam 12 malam sebelum hari tindakan kolonoskopi.
  • Konsumsi obat pencahar : Fungsinya untuk mengosongkan usus besar.

Selain tiga di atas, Anda juga perlu memberitahu dokter soal obat-obatan yang sedang dikonsumsi. Ini karena akan memengaruhi hasil pemeriksaan kolonoskopi.

Tindakan kolonoskopi

Berikut ini langkah-langkah tindakan kolonoskopi yang akan dilakukan dokter spesialis, antara lain:

  • Mengenakan baju khusus dari rumah sakit untuk mempermudah tindakan.
  • Berbaring di atas meja pemeriksaan dengan posisi miring dan menekuk kedua lutut hingga menempel ke dada.
  • Pembiusan menggunakan suntikan atau pil untuk mengurangi ketidaknyamanan selama tindakan.
  • Dokter akan memasukkan kolonoskop ke dalam anus serta memompa karbondioksida ke dalam usus besar. Tujuannya agar ada ruang lebih untuk kolonoskop sehingga visualisasi dalam usus besar jelas.
  • Dokter akan mengambil beberapa gambar yang diperlukan.
  • Jika diperlukan, dokter akan biopsi atau mengambil sedikit jaringan usus besar.
  • Jika kolonoskopi dilakukan pada penderita polip usus besar, biasanya polip akan sekalian diangkat.
  • Setelah selesai, selang dikeluarkan.

Setelah kolonoskopi

Anda akan mendapatkan perawatan untuk pemulihan. Rasa ingin buang air besar dan perut kram akan dirasakan setelah tindakan kolonoskopi.

Pendarahan kecil bisa terjadi di tempat polip yang diambil dan akan hilang beberapa hari. 

Jika dokter melakukan pengangkatan polip maka Anda akan disarankan mengubah pola makan khusus dalam beberapa waktu. Namun untuk kolonoskopi normal, Anda bisa makan seperti biasanya.

Hanya saja sebaiknya dihindari seperti minum alkohol, mengemudi, kegiatan di luar ruangan dan bekerja berat selama 24 jam setelah kolonoskopi.

Hasil kolonoskopi

Dari kolonoskopi akan diketahui kondisi apa yang terjadi. Dua kondisi ini yang kemungkinan ditemukan dokter, yakni:

  • Normal : Dokter tidak menemukan kelainan pada usus besar.
  • Tidak normal : Dokter menemukan polip dalam usus besar atau jaringan abnormal. Anda akan disuruh menjalani kolonoskopi lagi berdasarkan ukuran dan jumlah polip.

Komplikasi dan efek samping kolonoskopi

Kondisi yang mungkin terjadi setelah prosedur kolonoskopi antara lain:

  • Efek pembiusan yang dirasakan setelah tindakan.
  • Kembung dan buang angin selama beberapa jam.
  • Pendarahan disertai nyeri perut, muncul gumpalan, menggigil dan demam.

Sementara itu komplikasi jarang terjadi setelah prosedur kolonoskopi. Namun ada kasus terjadi kebocoran atau robekan pada dinding usus besar.

Prosedur kolonoskopi ini bisa Anda lakukan di Eka Hospital. Di rumah sakit ini memiliki program unggulan dalam menangani masalah sistem pencernaan yakni Digestive Intervention and Endoscopy Center (DIVINE).

Program unggulan Eka Hospital DIVINE ini menggabungkan diagnosis komprehensif dan terapi untuk masalah digestif dan hati. Pusat kesehatan saluran pencernaan ini dilengkapi dengan teknologi kapsul endoskopi hingga endoskopi tingkat lanjut yang canggih.

Prosedur endoskopi ini digunakan untuk melakukan pemeriksaan awal kanker pada saluran pencernaan, pengangkatan tumor kecil tanpa operasi hingga pengangkatan batu saluran empedu tanpa operasi.

Pusat layanan ini dipimpin oleh Prof.DR.dr.H. Murdani Abdullah, FACG, Sp.PD, KGEH yang merupakan dokter ahli pencernaan dan endoskopi yang sudah mengantongi banyak penghargaan dari dalam dan luar negeri di bidang spesialisasinya.

Berikut ini beberapa layanan yang dilakukan di DIVINE Eka Hospital:

Endoskopi:

  • Gastroscopy Diagnostic
  • Colonoscopy Diagnostic
  • Rectosigmoidoscopy + Sigmoidoscopy
  • Perkutaneus Endoscopic Gastronomy (PEG)
  • Peroral Endoscopic Myotomy (POEM)
  • Endoscopic Mucosal Resection (EMR) untuk tumor kurang dari 2 cm
  • Endoscopic Submucosal Dissection (ESD) untuk tumor lebih dari 2 cm
  • Ligasi varices esofagus dan hemorrhoid
  • STE histoakril dan hemorrhoid
  • Biopsi saluran cerna
  • Ekstraksi benda asing
  • Hemostasis saluran cerna
  • Pemasangan NGT dan Naso Jejunal Feeding Tube
  • Polipektomi
  • Pemasangan stent saluran cerna
  • Dilatasi esofagus dan calon/rectum
  • Tumor deobstruction esofagus

Endoscopic Retrograde Cholangiopancreatography

  • ERCP Diagnostik
  • Papilotomi/Spincterectomi
  • Pemasangan stent bilier metal dan plastik
  • Ekstraksi batu sulit dengan spyglass
  • Ampulektomi
  • Dilatasi CBD
  • Lithotripsi

Endoscopic Ultrasound (EUS)

  • EUS Diagnostik
  • EUS Fine Needle Aspiration
  • EUS Terapeutik Billiary Drainage dan Pankreas
  • Celiac plexus neurolysis/block
  • Radiofrequency Ablation untuk kanker pankreas
  • Biopsi hati

Pusat layanan ini juga didukung dokter spesialis yang berpengalaman dalam mengatasi penyakit dalam termasuk sistem pencernaan. Berikut ini beberapa dokter terbaik Eka Hospital yang bisa mengatasi lambung luka, antara lain:

1. Prof. Dr. dr. H. Murdani Abdullah, FACG, Sp.PD, KGEH

Prof. Dr. dr. H. Murdani Abdullah, FACG, Sp.PD, KGEH adalah seorang guru besar dokter sistem pencernaan, beliau juga memiliki  keahlian pengobatan dengan teknologi kapsul endoskopi. Beliau merupakan lulusan Universitas Indonesia. Selain itu juga punya banyak pengalaman pelatihan, kursus dan penelitian baik di dalam maupun luar negeri.

2.  Dr.dr. Nella Suhuyanly, Sp.PD - KGEH

Dr.dr. Nella Suhuyanly, Sp.PD - KGEH sebagai dokter spesialis penyakit dalam konsultan gastroentero dan hepatologi yang berpengalaman mengatasi berbagai penyakit pada seluruh sistem pencernaan. Beliau adalah lulusan Universitas Hasanuddin Makassar untuk pendidikan dokter umum dan spesialis penyakit dalam, serta mendapatkan gelar Konsultan Gastroenterohepatologi di Universitas Indonesia dan gelar doktor di Universitas Hasanuddin, Makassar. 

3. Prof.dr.H. Abdul Aziz Rani, Sp.PD - KGEH

Prof. dr. H. Abdul Aziz Rani, Sp.PD-KGEH sebagai spesialis gastro & enterologi memiliki keahlian menangani GERD, polip usus dan gangguan empedu. Beliau berpengalaman dalam melakukan tindakan medis dengan teknologi kapsul endoskopi. Selain itu, beliau memiliki keahlian dalam tindakan medis dengan prosedur endoskopi lanjutan Endoscopic Retrograde Cholangiopancreatography (ERCP), Endoscopic Ultrasound (EUS), Gastroskopi dan Kolonoskopi. Dengan pengalamannya, beliau pernah menjadi anggota Tim Dokter Kepresidenan (TDK) Republik Indonesia selama periode 1988 - 2014.

Riwayat pendidikan Prof.dr.H. Abdul Aziz Rani, Sp.PD - KGEH adalah lulusan Universitas Indonesia dari pendidikan kedokteran umum, spesialis penyakit dalam hingga Konsultan Gastroenterologi Hepatologi.

4. dr. Gerie Amarendra, Sp.PD - KGEH

dr. Gerie Amarendra, Sp.PD - KGEH adalah lulusan Universitas Indonesia untuk mendapatkan gelar Dokter Penyakit Dalam Konsultan Gastroenterologi Hepatolog. Beliau berpengalaman dalam menangani berbagai penyakit dalam khususnya bagian lambung dan hati.

5. dr. Maulana Suryamin, Sp.PD - KGEH

dr. Maulana Suryamin, Sp.PD - KGEH juga merupakan lulusan Universitas Indonesia untuk mendapatkan gelar dokter umum, spesialis penyakit dalam serta Konsultan Gastroenterologi Hepatologi. Beliau berpengalaman dalam berbagai masalah pada lambung dan hati.


Untuk mengakses layanan unggulan Eka Hospital di tersebut, Anda bisa kunjungi Eka Hospital yang tersebar di beberapa daerah seperti BSD City, Cibubur, Bekasi dan Pekanbaru.

Jika Anda membutuhkan konsultasi terkait masalah kesehatan di Eka Hospital bisa buat janji melalui layanan WhatsApp Eka Hospital 0-8888-90-5555 atau buat janji konsultasi dengan dokter via booking dokter Eka Hospital.

  • WebMd. https://www.webmd.com/colorectal-cancer/colonoscopy-what-you-need-to-know#1
    Diakses pada 13 Desember 2022
  • Mayoclinic. https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/colonoscopy/about/pac-20393569
    Diakses pada 13 Desember 2022
  • Medicinet. https://www.medicinenet.com/colonoscopy/article.htm
    Diakses pada 13 Desember 2022

Informasi Terkait

Endoskopi Gerd: Pengertian hingga Pasien Seperti Apa yang Harus Mendapatkan Penanganan Ini

7 Hal yang Perlu Diketahui tentang Proses Endoskopi

Mengenal Kapsul Endoskopi: Manfaat, Efek Samping dan Prosedur

close

Buat Appointment

Sejalan dengan komitmen kami untuk memberikan service of excelent, kami menawarkan pilihan kemudahan dalam pembuatan Appointment sesuai dengan kenyamanan Anda.

  • Alodokter
    Buat janji melalui

    Alodokter

  • Whatsapp Eka Hospital
    Buat janji melalui

    Whatsapp Eka Hospital

logo