close

Layanan Lainnya

  • logo
    Cari
    Dokter
  • logo
    Layanan Emergency
  • logo
    Layanan Telepon
  • logo
    Paket Kesehatan
  • logo
    Informasi Rumah Sakit
  • logo
    Pusat Unggulan
  • logo
    Whatsapp Eka Hospital
Better Health

Mengenal Kanker Kolon Yang Dapat Menyerang Siapa Saja

kanker kolon

Kanker kolon atau kanker usus besar adalah jenis kanker yang dimulai di usus besar (kolon). Usus besar sendiri adalah bagian akhir dari saluran pencernaan. Kanker usus besar biasanya menyerang orang dewasa yang lebih tua, meski bisa terjadi pada usia berapapun.

Biasanya dimulai sebagai gumpalan sel kecil yang tidak bersifat kanker (jinak) yang disebut polip yang terbentuk di bagian dalam usus besar, namun beberapa polip ini seiring berjalannya waktu bisa menjadi kanker usus besar.

Appointment Center Eka Hospital

Polip mungkin berukuran kecil dan mungkin muncul sedikit gejala. Untuk alasan ini, dokter merekomendasikan tes skrining rutin untuk membantu mencegah kanker kolon dengan mengidentifikasi dan menghilangkan polip sebelum berubah menjadi kanker.

Jika kanker kolon berkembang, banyak perawatan yang tersedia untuk membantu mengendalikannya termasuk pembedahan, terapi radiasi, dan perawatan obat seperti kemoterapi, terapi target, dan imunoterapi. Kanker kolon kadang disebut kanker kolorektal yang merupakan istilah yang menggabungkan kanker usus besar dan kanker rektal yang dimulai dari rektum.

Kanker kolon yang tidak terdeteksi atau diobati dapat menyebar ke area lain di tubuh manusia, Berkat tes skrining, pengobatan dini dan jenis pengobatan terbaru, semakin sedikit orang yang meninggal akibat kanker kolon.

Gejala kanker kolon

Ada beberapa tanda dan gejala kanker kolon yang meliputi:

  • Perubahan kebiasaan buang air besar yang terus-menerus, termasuk diare atau konstipasi atau perubahan konsistensi tinja
  • Pendarahan dubur atau darah di tinja pasien
  • Perut terus-menerus terasa tidak nyaman seperti nyeri, kram dan gas
  • Merasa usus tidak benar-benar kosong
  • Kelelahan atau merasa lemah
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Banyak orang dengan kanker kolon tidak mengalami gejala pada tahap awal penyakit. Saat gejala muncul, kemungkinan akan bervariasi, tergantung pada ukuran dan lokasi kanker di usus besar pasien.

Penyebab kanker kolon

Sampai saat ini penyebab utama kanker kolon masih belum dapat dipastikan. Secara umum, kanker kolon dimulai ketika sel sehat di usus besar mengalami perubahan (mutasi) pada DNA mereka. DNA sel berisi seperangkat instruksi yang memberitahu sel apa yang harus dilakukan.

Sel-sel sehat tumbuh dan membelah secara teratur untuk menjaga agar tubuh pasien berfungsi normal. Tapi ketika DNA sel rusak dan menjadi kanker, sel terus membelah, bahkan ketika sel baru tidak dibutuhkan. Saat sel menumpuk, mereka membentuk tumor.

vaksin HPV

Seiring waktu, sel kanker dapat tumbuh untuk menyerang dan menghancurkan jaringan sel normal di sekitarnya. Dan sel kanker dapat berpindah ke bagian tubuh lain untuk membentuk endapan di sana (metastasis).

Faktor risiko kanker kolon juga meliputi kondisi medis tertentu, termasuk kondisi keturunan, dan pilihan gaya hidup. Memiliki satu atau lebih faktor risiko kanker kolon tidak berarti pasien akan mengembangkan kondisi tersebut, hanya saja telah meningkatkan risiko.

Memahami faktor risiko dapat membantu pasien memutuskan apakah harus berbicara dengan dokter tentang risiko terkena kanker kolon.

Pilihan gaya hidup juga bisa menjadi faktor risiko kanker kolon seperti:

  • Merokok: menggunakan produk tembakau, termasuk tembakau kunyah dan rokok elektrik, meningkatkan risiko terkena kanker kolon
  • Minum alkohol berlebihan: secara umum, pria harus membatasi minuman yang mengandung alkohol hingga dua porsi sehari. Sementara wanita harus membatasi minuman mengandung alkohol hingga satu porsi sehari. Bahkan peminum alkohol ringan dapat meningkatkan risiko terkena kanker
  • Obesitas: mengonsumsi makanan tinggi lemak dan berkalori tinggi dapat memengaruhi berat badan dan meningkatkan risiko kanker kolon
  • Terlalu banyak makan daging merah dan olahan: dokter akan menyarankan pasien membatasi daging merah dan daging olahan hingga dua porsi seminggu
  • Tidak berolahraga: segala jenis aktivitas fisik dapat mengurangi risiko terkena kanker kolon.

Kapan harus ke dokter?

Jika melihat gejala terus-menerus yang membuat khawatir, segeralah membuat janji dokter untuk diperiksa.

Pencegahan kanker kolon

Dokter menganjurkan agar orang dengan risiko rata-rata kanker kolon mempertimbangkan skrining kanker kolon sekitar usia 45 tahun. Tetapi orang dengan risiko tinggi, seperti mereka yang memiliki riwayat keluarga kanker kolon, harus mempertimbangkan skrining lebih awal.

Ada beberapa pilihan skrining kanker kolon dengan masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Bicarakan tentang pilihan dengan dokter dan bersama-sama dapat memutuskan tes mana yang sesuai dengan pasien.

Selain itu, pasien juga bisa mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko kanker usus besar dengan melakukan perubahan dalam kehidupan sehari-hari. Lakukan langkah-langkah ini:

  • Makan berbagai buah-buahan, sayur, dan biji-bijian: buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian mengandung vitamin, mineral, serat, dan antioksidan yang dapat berperan dalam mencegah kanker. Pilih berbagai buah dan sayuran sehingga mendapatkan berbagai vitamin dan nutrisi.
  • Jangan minum alkohol: jika memilih masih ingin minum alkohol, batasi jumlahnya sebanyak satu gelas saja satu haru untuk wanita dan dua gelas untuk pria.
  • Olahraga tiap hari: cobalah berolahraga setidaknya 30 menit setiap hari. Jika selama ini tidak aktif, mulailah dengan perlahan dan tingkatkan secara bertahap hingga 30 menit. Bicarakan dengan dokter juga sebelum memulai program olahraga apapun.
  • Pertahankan berat badan yang sehat: jika pasien memiliki berat badan yang sehat, usahakan untuk menjaganya dengan menggabungkan pola makan sehat dan olahraga setiap hari. Jika pasien perlu menurunkan berat badan, tanyakan kepada dokter tentang cara yang sehat.

Bagaimana dokter mendiagnosis kanker kolon?

Dokter menggunakan beberapa tes untuk mendiagnosis kanker kolon yang terdiri dari:

  • Hitung darah lengkap (CBC)
  • Panel Metabolisme Komprehensif (CMP)
  • Uji Carcinoembryonic Antigen (CEA)
  • X-Ray
  • CT Scan
  • MRI
  • PET scan
  • USG
  • Biopsi

Bagaimana dokter menentukan stadium kanker kolon?

Dokter menggunakan sistem stadium kanker TNM yang dikembangkan oleh American Joint Committee on Cancer untuk menentukan stadium kanker kolon.

Ada lima stadium kanker kolon. Tiga dari empat tahap memiliki tiga sub-tahap. Sistem stadium kanker kolon meliputi:

  • Tahap 0: dokter dapat menyebut ini sebagai karsinoma in situ, Ketika mereka melakukannya, mereka berbicara tentang sel-sel abnormal atau prakanker di mukosa pasien, lapisan terdalam dari dinding usus besar pasien.
  • Stadium I: kanker kolon stadium I telah tumbuh ke dinding usus pasien tetapi belum menyebar ke luar lapisan otot atau ke kelenjar geta bening yang dekat.
  • Stadium II: kanker telah menyebar lebih jauh ke dalam dinding usus pasien, tetapi belum menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya. Ada tiga jenis kanker usus besar tahap II:
  1. Stadium IIA: kanker telah menyebar ke sebagian besar dinding usus besar pasien tetapi belum tumbuh ke lapisan luar dinding.
  2. Stadium IIB: kanker telah menyebar ke lapisan luar dinding usus besar pasien atau menembus dinding.
  3. Stadium IIC: kanker telah menyebar ke organ terdekat.
  • Stadium III: pada stadium ini, kanker kolon telah menyebar ke kelenjar getah bening pasien. Seperti kanker kolon tahap II, ada tiga sub-tahap kanker kolon tahap III:
  1. Stadium IIIA: ada kanker di lapisan pertama atau kedua dinding usus besar pasien dan menyebar ke satu hingga empat kelenjar getah bening.
  2. Stadium IIIB: kanker memengaruhi lebih banyak lapisan dinding usus besar pasien tetapi hanya memengaruhi satu sampai tiga kelenjar getah bening. Kanker yang memengaruhi lebih sedikit lapisan dinding usus besar tetapi telah menyebar ke empat atau lebih kelenjar getah bening juga merupakan kanker kolon stadium IIIB.
  3. Stadium IIIC: ada kanker di lapisan luar atau lapisan terluar berikutnya dari usus besar pasien dan di empat atau lebih kelenjar getah bening. Kanker yang menyebar ke organ terdekat dan satu atau lebih kelenjar getah bening juga merupakan kanker kolon stadium IIIC.
  • Stadium IV: kanker telah menyebar (bermetastasis) ke area lain di tubuh pasien seperti hati, paru-paru, atau ovarium:
  1. Stadium IVA: pada stadium ini, kanker telah menyebar ke salah satu organ atau kek kelenjar getah bening yang letaknya lebih jauh dari usus besar pasien.
  2. Stadium IVB: kanker telah berpindah ke lebih dari satu organ jauh dan lebih banyak kelenjar getah bening.
  3. Stadium IVC: kanker memengaruhi organ jauh, kelenjar getah bening, dan jaringan perut.

Eka Hospital sendiri menyediakan program Eka Hospital Cancer Center (ETWCC) yang merupakan pusat kanker terpadu yang memiliki dokter-dokter spesialis terpercaya dan berpengalaman dalam menangani penyakit kanker, salah satunya pasien juga berkonsultasi dengan penyakit kanker kolon.

BACA JUGA : Apa Itu Nodul Tiroid? Ketahui Gejala dan Penyebabnya

Eka Hospital Cancer Center (ETWCC)

ETWCC

ETWCC didukung oleh tim dokter onkologi yang sangat lengkap. Berbagai subspesialisasi di bidang onkologi seperti dokter bedah onkologi, onkologi medis, onkologi anak, onkologi kandungan hingga onkologi urologi siap membantu pasien dalam memberikan pilihan terapi terbaiknya.

Tim onkologi yang tergabung dalam ETWCC ini dipimpin langsung oleh seorang chairman Dr.dr. Sonar Soni Panigoro, Sp.B(K) Onk., M.Epid., MARS. ETWCC percaya bahwa pasien kanker memiliki harapan kesembuhan yang tinggi apabila ditangani dengan segera dan diiringi dukungan medis yang baik.

ETWCC terdiri dari dokter-dokter spesialis terbaik, salah satunya adalah dr. Diah Ari Safitri, Sp.PD – KHOM, FINASIM.

Profil dr. Diah Ari Safitri, Sp.PD – KHOM, FINASIM

dr. Diah Ari Safitri, Sp.PD – KHOM, FINASIM adalah dokter penyakit dalam untuk kanker dan hematologi. Ia adalah lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (UGM) dan kemudian melanjutkan pendidikan spesialis Penyakit Dalam di kampus yang sama serta menyelesaikan Konsultan Onkologi Hematologi Medik di UGM juga.

Ia memiliki cukup banyak pengalaman dalam pelatihan, kursus, dan lokakarya seperti: Workshop Core Biopsy & IHC Kongres Nasional PERHOMPEDIN di Semarang, pelatihan Pelatih Manajemen Kanker di Jakarta, Kongres ESMO (Masyarakat Onkologi Medis Eropa) di Singapura, Workshop Transfusi Darah, Lokakarya Penatalaksanaan Hepatitis B, Lokakarya Kemoterapi, Workshop Penyakit Arteri Perifer, ROICAM (Peran Internis dalam Manajemen Kanker), Lokakarya Pertukaran Plasma Terapeutik, Threapeutic Apheresis dan Lokakarya Filter Leucodepleted. 

Kini dr. Diah Ari Safitri, Sp.PD – KHOM, FINASIM melakukan praktik di Eka Hospital BSD.

Eka Hospital sendiri memiliki empat cabang yang tersebar di BSD City, Pekanbaru, Cibubur, dan juga Bekasi.


Jika Anda membutuhkan konsultasi terkait masalah kesehatan di Eka Hospital bisa buat janji melalui layanan Appointment Center Eka Hospital di 1-500-129 atau buat janji konsultasi dengan dokter via booking dokter Eka Hospital

  • Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/colon-cancer/symptoms-causes/syc-20353669
    Diakses pada 29 November 2022
  • American Cancer Society. https://www.cancer.org/cancer/colon-rectal-cancer/about/what-is-colorectal-cancer.html
    Diakses pada 29 November 2022
  • Cleveland Clinic. https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/14501-colorectal-colon-cancer
    Diakses pada 29 November 2022

Dokter Terkait

dr. Hikari Ambara Sjakti, Sp.A(K)

Anak

hospital EKA Hospital Cibubur

dr. Budi Harapan Siregar, Sp.B (K)Onk

Bedah Onkologi

hospital EKA Hospital Bekasi

Informasi Terkait

Prosedur Cek Kanker untuk Mendeteksi Gejala Sejak Dini

Kanker Otak Stadium 4: Penyebab, Gejala, hingga Penyembuhannya

Mengetahui Proses Kemoterapi untuk Pasien Kanker

close

Buat Appointment

Sejalan dengan komitmen kami untuk memberikan service of excelent, kami menawarkan pilihan kemudahan dalam pembuatan Appointment sesuai dengan kenyamanan Anda.

  • Alodokter
    Buat janji melalui

    Alodokter

  • Whatsapp Eka Hospital
    Buat janji melalui

    Whatsapp Eka Hospital

logo