close

Layanan Lainnya

  • logo
    Cari
    Dokter
  • logo
    Layanan Emergency
  • logo
    Layanan Telepon
  • logo
    Paket Kesehatan
  • logo
    Informasi Rumah Sakit
  • logo
    Pusat Unggulan
  • logo
    Whatsapp Eka Hospital
Better Health

Olahraga Yang Cocok Dilakukan Untuk Penderita Bradikardia

Bradikardia adalah kondisi ketika detak jantung begitu lambat. Jantung orang dewasa saat istirahat biasanya berdetak antara 60 hingga 100 kali dalam satu menit. Jika seseorang menderita bradikardia, jantung akan berdetak kurang dari 60 kali per menit.

Kondisi ini akan menjadi masalah serius jika denyut jantung sangat lambat karena jantung tidak dapat memompa cukup darah yang kaya oksigen ke tubuh. Memang tidak semua laju nadi yang lambat adalah karena penyakit.

Jika ini terjadi, maka akan mengalami pusing, sangat lelah atau lemah, dan sesak napas. Ini akibat kurangnya curah jantung ke organ penting seperti otak. Namun terkadang bradikardia tidak menimbulkan gejala atau komplikasi.

BACA JUGA : 6 Makanan Untuk Penderita Jantung Koroner

Detak jantung yang lambat tidak selalu menjadi perhatian. Misalnya, detak jantung istirahat antara 40 dan 60 detak per menit cukup umum selama tidur dan pada beberapa orang, terutama dewasa muda yang sehat dan atlet terlatih.

Olahraga untuk Bradikardia

Jika bradikardia sampai menimbulkan gejala pusing, lemas, atau lekas capek, maka diperlukan alat pacujantung yang ditanam di bawah kulit untuk membantu jantung mempertahankan kecepatan yang sesuai kebutuhan tubuh.

Gejala

Detak jantung yang lebih lambat dari biasanya dapat mencegah otak dan organ lain mendapatkan oksigen yang cukup, kemungkinan menyebabkan tanda dan gejala berikut:

  • Sakit dada
  • Kebingungan atau masalah memori
  • Pusing
  • Mudah lelah saat beraktivitas fisik
  • Kelelahan
  • Pingsan atau hampir pingsan
  • Sesak napas

Penyebab

Penyakit ini dapat disebabkan oleh:

  • Kerusakan jaringan jantung yang berhubungan dengan penuaan
  • Kerusakan jaringan jantung akibat penyakit jantung atau serangan jantung
  • Kondisi jantung yang ada saat lahir (cacat jantung bawaan)
  • Peradangan jaringan jantung (miokarditis)
  • Komplikasi operasi jantung
  • Kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme)
  • Ketidakseimbangan bahan kimia dalam darah, seperti potasium atau kalsium
  • Jeda napas berulang kali saat tidur (obstructive sleep apnea)
  • Penyakit radang, seperti demam rematik atau lupus
  • Obat-obatan tertentu, termasuk obat penenang, opioid, dan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati gangguan irama jantung, tekanan darah tinggi, dan gangguan kesehatan mental tertentu

Apakah penderita Bradikardia tetap bisa berolahraga?

Menjadi aktif secara fisik adalah langkah besar menuju kesehatan jantung yang baik dan ini adalah cara yang paling efektif untuk memperkuat otot jantung, menjaga berat badan terkendali, dan menangkal kerusakan arteri akibat kolesterol tinggi, gula darah tinggi, tekanan darah tinggi yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Juga benar bahwa berbagai jenis olahraga diperlukan untuk memberikan kebugaran yang sempurna, termasuk untuk penderita Bradikardia. Olahraga yang bisa dilakukan secara aman oleh penderita Bradikardia, seperti berikut:

Jalan kaki

Lakukan jalan kaki sebagai latihan kardiovaskular untuk pengobatan Bradikardia. Berjalan memberikan latihan yang paling efektif untuk meningkatkan kesehatan jantung karena kemudahan dan kesederhanaannya.

Jalan kaki memberikan latihan ketahanan dampak rendah yang memperkuat jantung, paru-paru, dan sistem peredaran tubuh manusia. Mulailah berjalan dengan kecepatan nyaman selama 10 menit agar tubuh terbiasa bergerak. Tetapkan tujuan berjalan selama 150 menit setiap minggu dengan kecepatan sedang untuk menerima kardiovaskular lebih banyak.

Tingkatkan waktu dalam peningkatan lima menit untuk menghindari melakukannya secara berlebihan. Saat berjalan pada tingkat yang cukup cepat, ketidakmampuan untuk bercakap-cakap adalah tanda berlebihan. Ingatlah untuk memakai sepatu yang pas dan minum banyak air untuk menjaga tubuh tetap terhidrasi dengan baik.

Aerobik

Aerobik mampu meningkatkan sirkulasi hingga membuat penurunan tekanan darah dan detak jantung. Selain itu, aerobik meningkatkan kebugaran secara keseluruhan, seperti yang diukur dengan tes treadmill dan membantu curah jantung. 

Latihan aerobik juga mengurangi risiko diabetes tipe 2 dan jika sudah hidup dengan diabetes, aerobik membantu mengontrol glukosa darah. Idealnya dilakukan 30 menit dalam sehari dan setidaknya lima kali dalam seminggu.

Resistance Training (Strength Work)

Resistance Training memiliki efek yang lebih spesifik pada komposisi tubuh. Bagi orang yang memiliki banyak lemak tubuh (termasuk perut besar, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung), ini dapat membantu mengurangi lemak dan membentuk massa otot yang lebih ramping.

Penelitian menunjukkan bahwa kombinasi latihan aerobik dan resistance training dapat membantu meningkatkan kolesterol HDL (baik) dan menurunkan kolesterol LDL (jahat). Setidaknya melakukan olahraga ini dua hari berturut-turut per minggu.

Olahraga di dalam air

Beberapa individu dengan serangan Bradikardia yang konsisten mungkin tidak dapat berolahraga di darat karena penyakit sendi, nyeri berlebihan, atau mobilitas terbatas. Berolahraga di dalam air memberikan alternatif yang menyenangkan dan efektif.

Daya apung alami air mendukung sebagian besar berat manusia, menghilangkan tekanan dari persendian dan membuat gerakan lebih cair dan tidak terlalu menyakitkan. Mulailah dengan melakukan jalan di air. Jika baru berolahraga, mulailah dengan intensitas rendah dengan masuk ke air setinggi dada.

Jika selama ini aktif secara fisik, mulailah dengan berenang di air setinggi bahu. Saat menggunakan gaya berjalan normal dengan mengayunkan lengan dan meletakkan kaki dari tumit hingga kaki depan di lantai kolam, berjalanlah sejauh satu kolam. Santai 20 detik. Berjalan kembali ke posisi semula. Tingkatkan waktu secara bertahap dalam peningkatan lima menit.

Bersepeda

Bersepeda bisa menjadi latihan ketahanan untuk pengobatan Bradikardia. Mulailah mengendarai sepeda statis di dalam ruangan dengan menyetel tegangan ke nol dan mengayuh dengan kecepatan yang nyaman selama 10 menit.

Saat berkendara di luar ruangan, kenakan pakaian yang nyaman dan mulailah berkendara di trotoar yang rata selama 10 menit. Saat menjadi lebih kuat, tingkatkan durasi dalam peningkatan lima menit sambil mengayuh lebih cepat.

Pencegahan Bradikardia

Bradikardia dapat disebabkan oleh obat-obatan tertentu, terutama jika dikonsumsi dalam dosis yang tinggi, jadi penting untuk meminum semua obat sesuai petunjuk. Meskipun Bradikardia biasanya tidak dapat dicegah, penyedia layanan kesehatan merekomendasikan strategi untuk mengurangi risiko penyakit jantung selain berolahraga.

Lakukan langkah-langkah untuk menyehatkan jantung berikut ini:

  • Makan makanan yang sehat: pilih diet sehat, rendah lemak, garam, dan gula yang kaya akan buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian
  • Berat badan harus tetap ideal dan sehat: kelebihan berat badan meningkatkan risiko terkena penyakit jantung
  • Jaga tekanan darah dan kolesterol tetap terkendali: ubah gaya hidup dan minum obat sesuai resep untuk mengelola tekanan darah tinggi, diabetes, dan kolesterol tinggi
  • Jangan merokok: jika memerlukan bantuan untuk berhenti, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan tentang strategi atau program untuk membantu
  • Kelola stres, emosi yang intens dapat memengaruhi detak jantung. Beberapa cara untuk menghilangkan stres adalah berolahraga secara teratur, bergabung dengan kelompok pendukung, dan mencoba teknik relaksasi seperti yoga
  • Kontrol ke dokter: lakukan pemeriksaan fisik secara teratur dan laporkan tanda atau gejala ke penyedia layanan kesehatan.

Eka Hospital memiliki layanan MyCardia yang memiliki tim dokter spesialis jantung yang siap diandalkan untuk menanggulangi penyakit jantung.

MYcardia Eka Hospital - Pusat Aritmia Jantung & Intervensi

MyCardia

MyCardia Arryhthmia Centre – Pusat Aritmia & Kelistrikan Jantung adalah salah satu program kesehatan jantung yang dimiliki oleh Eka Hospital. Melalui program ini, Eka Hospital menghadirkan teknologi terbaru yaitu Ablasi Beku (Cryoablation) yang membuat tindakan ablasi aritmia jantung lebih efektif dan lebih cepat.

Selain ablasi, pemasangan pacu jantung juga merupakan tindakan yang dilakukan untuk kasus aritmia jantung. Tim dokter jantung Eka Hospital telah mencatatkan prestasi atas keberhasilan memasang alat pacu jantung terkecil di dunia yang bernama Micra, hal ini merupakan terobosan baru di dunia kedokteran terutama di Indonesia.

Appointment Center Eka Hospital

Ada fasilitas unggulan dan layanan yang ditawarkan di MyCardia Arryhthmia Centre – Pusat Aritmia & Kelistrikan Jantung  yang di antaranya adalah:

Tindakan aritmia

  • Electrophysiology Study (EP Study) 
  • Conventional Ablation (2D) 
  • 3D Mapping Ablation 
  • Cryoablation 
  • HOCM Septal Ablation

Pemasangan pacu jantung

Implantable Loop Recorder, Single and Dual Chamber Pacemaker, Leadless Pacemaker, His Bundle and Left Bundle Branch Pacing, Single and Dual chamber ICD, CRT-P, CRT-D

Tindakan intervensi pembuluh darah

  • Endovascular Laser Therapy (EVLT) 
  • Percutaneous Transluminal Angioplasty (PTA) 
  • Percutaneous Transluminal Venoplasty (PTV) 
  • Transcatheter Thrombectomy/Embolectomy 
  • Catheter-directed Thrombolysis 
  • Carotid Stenting

Tindakan intervensi jantung

  • Coronary Angiografi 
  • Primary and Elective PCI (ring jantung) 
  • Complex PCI (Left Main, Bifurcatio, IVUS, Rotablator, Chronic Total Occlusion, OCT (Optical Coherence Tomography)

Lainnya

  • Pericardial puncture 
  • Atrial Septal Occluder ( ASO) 
  • Patent Foramen Ovale ( PFO) occluder 
  • Endocardial Biopsy 
  • Peripheral Intervention Balloon/ Stent 
  • Transesophageal Echocardiography

Bedah toraks

  • Open Thoracotomy 
  • Trauma pada Dada 
  • Video Assisted Thorascopic Surgery (VATS)

Bedah jantung

  • Coronary Artery Bypass Graft (CABG) 
  • Bedah Katup Jantung (Valve Surgery) 
  • Aortic and Vascular Surgery 
  • Bedah pada Penyakit Jantung Bawaan (Congenital Heart Surgery) 
  • Tumor Jantung (Myxoma)

Eka Hospital sendiri memiliki empat cabang yang tersebar di BSD City, Pekanbaru, Cibubur, dan juga Bekasi.

Jika Anda membutuhkan konsultasi terkait masalah kesehatan di Eka Hospital bisa buat janji melalui layanan Appointment Center Eka Hospital di 1-500-129 atau buat janji konsultasi dengan dokter via booking dokter Eka Hospital

Ditinjau Oleh

Dr. dr. M. Yamin, Sp.JP (K), Sp.PD, FACC, FSCAI, FAPHRS

Last Update : 23 Juni 2023

  • Livestrong. https://www.livestrong.com/article/481109-exercises-for-the-treatment-of-bradycardia/
    Diakses pada 23 November 2022
  • Hopkins Medicine. https://www.hopkinsmedicine.org/health/wellness-and-prevention/3-kinds-of-exercise-that-boost-heart-health
    Diakses pada 23 November 2022
  • Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bradycardia/symptoms-causes/syc-20355474#:~:text=Bradycardia%20(brad%2De%2DKAHR,than%2060%20times%20a%20minute.
    Diakses pada 23 November 2022

Ditinjau Oleh

Dr. dr. M. Yamin, Sp.JP (K), Sp.PD, FACC, FSCAI, FAPHRS

Last Update : 23 Juni 2023

Dokter Terkait

dr. Ignatius Yansen Ng, Sp.JP (K), FIHA, FAsCC, FAPSC

Aritmia Jantung

hospital EKA Hospital BSD

Informasi Terkait

Apa Itu Takikardia Supraventrikular? Ketahui Gejala dan Penyebabnya

Mengenal Sistem Kelistrikan Jantung: Fungsi hingga Gangguan yang Bisa Terjadi

dr. Ignatius Yansen Ng, Sp.JP (K), FIHA, FAsCC, FAPSC

close

Buat Appointment

Sejalan dengan komitmen kami untuk memberikan service of excelent, kami menawarkan pilihan kemudahan dalam pembuatan Appointment sesuai dengan kenyamanan Anda.

  • Alodokter
    Buat janji melalui

    Alodokter

  • Whatsapp Eka Hospital
    Buat janji melalui

    Whatsapp Eka Hospital

logo